Mengapa Menyewa Kontraktor Jika Subkontraktor Melakukan Semua Pekerjaan?

Mengapa Menyewa Kontraktor Jika Subkontraktor Melakukan Semua Pekerjaan?

Salah satu keterampilan paling penting untuk setiap do-it-yourselfer adalah mengetahui kapan tidak.

Jika Anda memiliki proyek yang sangat besar dalam pikiran, seperti menambah ruangan atau proyek yang melibatkan keterampilan (dan peralatan) di luar pengetahuan Anda, beralih ke profesional adalah pilihan yang baik.

Sekarang Anda memasuki bidang kontraktor dan subkontraktor. Apa bedanya? Pikirkan seperti ini.

Jika Anda menyewa seorang perencana acara untuk pernikahan, ulang tahun emas atau pembuatan studio untuk live casino, Anda tidak mengharapkan dia untuk membuat kue, memasak makanan, menumbuhkan bunga atau memainkan musik.

Anda membayar perencana untuk menggunakan pengetahuannya tentang keterampilan industri dan organisasi untuk menyatukan tukang roti, katering, toko bunga dan kuartet tali terbaik dalam upaya terkoordinasi untuk membuat acara Anda sukses.

Perencana acara adalah kontraktor, dan orang-orang dalam rolodexnya adalah subkontraktor tepercaya.

Kontraktor umum adalah pemikir “gambaran besar”.

Mereka bekerja dengan Anda melalui seluruh proyek, dari fase ide hingga produk jadi.

Sebaliknya, subkontraktor datang dan pergi.

Mereka berspesialisasi dalam bidang-bidang tertentu dari proses konstruksi, seperti operasi peralatan besar, formulasi beton, pipa ledeng, listrik dan pertukangan kayu.

Mereka memasuki proyek untuk melakukan tugas tertentu dan pergi ketika tugas itu selesai.

Bukankah seharusnya Kontraktor Memiliki Staf Sendiri?

Jika Anda memutuskan untuk menyewa kontraktor umum, ia mungkin memiliki staf tetap.

Dalam hal ini, Anda mungkin memiliki sedikit, jika ada, subkontraktor yang terlibat dalam proyek Anda.

Mempekerjakan karyawan versus subkontraktor adalah keputusan ekonomi.

Majikan – dalam hal ini, kontraktor umum – harus membayar gaji dan membeli asuransi kompensasi pekerja untuk karyawan.

“Tidak efektif untuk menambah ukuran staf saya karena beban kerjanya tidak konsisten,” kata Raymond Vigneau, pemilik Metal Building Contractors, Inc., di Allen Park, Mich.

“Saya menyewa subkontraktor untuk melakukan apa pun di luar kemampuan karyawan saya melakukan.”

Karena subkontraktor adalah pebisnis mandiri, kontraktor umum tidak perlu membayar untuk mengasuransikan mereka atau membayar pajak pekerjaan untuk mereka.

Menyewa subkontraktor untuk pekerjaan yang meluap atau untuk melakukan tugas yang membutuhkan keahlian yang tidak diperlukan secara rutin menghemat biaya untuk kontraktor umum dan pada akhirnya, untuk Anda.

Haruskah Anda menyewa kontraktor umum untuk proyek renovasi atau renovasi Anda? Atau apakah Anda lebih baik menyewa subkontraktor secara langsung? Kami akan melihat apa yang dibawa kontraktor umum ke proyek Anda di halaman-halaman berikut.

Apa Tanggung Jawab Kontraktor?

Kontraktor yang baik dapat membawa sedikit pemikiran, pengetahuan tentang standar industri dan keahlian manajemen proyek.

Tetapi mereka juga membawa hal-hal yang nyata dan perlu dalam pekerjaan: lisensi, asuransi dan kompensasi pekerja.

Jika Anda bertindak sebagai kontraktor umum sendiri, Anda bertanggung jawab atas cedera dan kerusakan properti.

Mungkin yang paling menghilangkan stres berasal dari kenyataan bahwa kontraktor umum bertanggung jawab atas kualitas semua pekerjaan yang dia awasi sebagai bagian dari kontrak.

Jika terjadi kesalahan selama konstruksi, terserah kontraktor umum untuk memperbaikinya.

Biaya perbaikan itu keluar dari anggaran kontrak, bukan dari kantong Anda.

Pengetahuan tentang kode bangunan, bahan yang tepat, metode konstruksi yang tepat dan keselamatan – baik selama dan setelah konstruksi – juga merupakan sumber daya utama yang dibawa oleh kontraktor umum ke proyek Anda.

Pengetahuan ini menghemat waktu dan kesulitan karena harus belajar ketika terlalu dingin untuk menuangkan beton, berapa lama caulk harus disembuhkan sebelum dicat dan mengapa tukang ledeng perlu memasang perangkap-P di bawah wastafel baru Anda.

Pengetahuan ini juga membuat kontraktor tahu subkontraktor mana yang memiliki reputasi dan dapat diandalkan, dan mana yang tidak boleh dipekerjakan oleh siapa pun.

Kontraktor juga memiliki satu keuntungan besar yang tidak Anda miliki: Mereka pernah melakukannya sebelumnya.

Dari perencanaan awal hingga pembersihan akhir, kontraktor mengelola alur kerja seperti konduktor mengelola orkestra.

Mereka memahami struktur komposisi, mereka memberi isyarat kepada pemain yang berbeda ketika giliran mereka untuk memimpin, dan mereka mungkin memiliki pengalaman dengan setidaknya beberapa alat perdagangan.

Jika Anda telah menyelesaikan pekerjaan rumah Anda dan mempekerjakannya dengan baik, kontraktor umum Anda akan membuat pekerjaan terus mengalir dan para kru sibuk sepanjang seluruh proyek.

Pada akhirnya, terserah Anda untuk memutuskan apakah pekerjaan Anda memerlukan kontraktor umum atau apakah Anda dapat menangani sendiri proyek tersebut.

Tetapi kontraktor umum dapat menghilangkan sebagian kekhawatiran dan stres dari pekerjaan untuk Anda, sehingga ketika selesai, Anda dapat duduk dan menikmati pekerjaan.

Lihat Juga Jenis-Jenis Kontraktor sebelum Anda memutuskan untuk memilih satu.